RUNTUHNYA SURGA

140 kali dibaca

RUNTUHNYA SURGA

Kala mentari pamit menyisakan noda
Aib kepada ibunda belum usai
Raga telah terpisah dengan jiwanya
Nasib malang sudah pasti mengekang

Advertisements
Semarak Literasi duniasantri

Nasihat cerah dari sang ibu
Bagai hilang ditelan pertiwi
Eloknya budi luhur tak mempan untukmu
Hingga tangan Tuhan yang maju

Sungguh hina
Kala surga yang kau impikan runtuh
Oleh kicauan sekitar yang tak bermakna
Oleh bisikan merdu sang belis durja

Riau, 5 Juni 2022.

MALAM

Hening dan tenang menyapa
Menghadirkan penat di sekujur badan
Sang baskara pamit menyisakan rasa
Saat memutar memori sehari ini

Gambaran keindahan dunia memudar
Seiring dengan kedatanganmu
Hanya ada gelap gulita tanpa rona
Temaram akan muncul setelahnya

Beberapa pertanyaan pun mencuat
Apa yang kau lakukan seharian ini?
Apakah sudah bermanfaat bagi yang lain?
Sebagai catatan hati

Riau, 14 Maret 2022.

LELAKI PENGHAPUS LUKA

Setiap mengadu kesakitan
Kau selalu merasa dan iba
Pada sudut luka yang menganga lebar
Kau basuh dengan segenap doa
Air mata berubah suka cita
Itu karenamu

Terima kasih lelakiku
Cinta pertamaku
Sandaran hidup
Tetesan peluh karenaku
Supaya mengukir lengkungan sempurna di bibirku
Wahai, Bapak
Semoga Allah selalu meridai langkahmu

Riau, 28 Januari 2022.

POJOK LUKA

Suris pisau lara menganga
Berteriak menangisi takdir
Pada pojok luka terdalam
Tak bisa terlupakan

Secarik mirat membalut rasa
Perih dengan netra tertutup
Air mata lelah mendrama
Kering kerontang bak Sahara

Berharap luntur terbasuh wudu

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan