SEHELAI RAMBUT SETAJAM MAUT

407 kali dibaca

SEHELAI RAMBUT SETAJAM MAUT
mengenang Mahsa Amini

tetapi di kotamu, mahsa
maut menyelinap di sela rajut
benang kerudungmu

Advertisements

sehelai rambutmu menyembul
menyusup masuk di antara dogma agama

semisal kita meraba ulang, mahsa
demi apa kematian harus didatangkan
sedang kita tak benar paham sebaris sabda?

moral menjelma jalan searah
satu pengguna melewati pun tak

di kotamu sehelai rambut menjelma neraka
dan kerudungmu jadi bahan bakarnya dan bukankah
tak ada yang boleh dimaklumi dari muncrat darah?

Baca juga:   8 PERJALANAN SETELAH KEMATIAN

di sini di luar segalanya, mahsa, tangis tak hanya
kita yang bisa mendengarkan.

2022.

ODE UNTUK FAJAR MASRURI

merantaulah. biarkan waktu
membawamu pergi ke kota baru
dan mengajarimu bagaimana menjadi
lelaki yang bisa disebut sejati.

barangkali di hadapanmu tak lagi
ada peluk bunda atau petuah bapa,
ketahuilah bahwa hari depan
hanya kau yang bisa merangkainya:

bahwa harus melewati takut untuk berani,
harus melewati setan untuk sampai
kepada tuhan, harus melewati susah
untuk hari depan yang wah.

Baca juga:   Mengonsumsi Konotasi, Mengonsumsi Kepalsuan

kepalkan tanganmu, kuatkan kakimu,
dan terus berjalanlah!

PERONDA
buat MB Fikrul Fahmy

di hadapan komputer
bunyi tuts lebih nyaring
dari riuh alarm dan dengkur.

dan di sana geleng kepala ialah
putar kipas, kepadanya
ia berkata, “istirahatlah!”

pada ceruk matanya
segelas kopi telah jadi insomnia
yang terpaksa tabah dinikmati.

ia bukan pekerja dan
gaji adalah yang alpa dari minta
sebab sami’na lebih utama.

2022.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan