Meluruskan Definisi Islam sebagai Agama

497 kali dibaca

Beberapa kali saya membaca tulisan yang berseliweran di dinding atau beranda Facebook, terlihat para pengkaji, pemangku, pemerhati wacana agama masih sering menggunakan istilah Islam sebagai agama formal. Islam masih dipandang sebagai identitas seseorang, identitas keberagamaan seseorang.

Pertanyaan yang muncul sering berbunyi; agamanya apa? Coba kita periksa kembali hadis Nabi terkait definisi agama. Hadis yang bercerita tentang kedatangan Jibril kemudian berdialog bersama Nabi dengan maksud mengajari agama kepada sahabat-sahabat.

Advertisements

Di akhir dialog, Nabi melemparkan tanya kepada sahabat: “Tahukah kalian siapa tadi yang datang?”

“Tidak, wahai Nabi,” kompak para sahabat menjawab.

“Itu tadi Jibril yang datang kepada kalian mengajarkan agama kepada kalian.”

Baca juga:   Relasi Islam Nusantara dan Budaya

Apa saja yang diajarkan Jibril? Sudah mafhum bahwa yang diajarkan Jibril ada tiga hal mendasar tentang agama; yaitu Islam, Iman, dan Ihsan. Lalu, apa yang baru?

Definisi Islam yang sering diutarakan para pakar, pemerhati, bahkan pemangku agama Islam adalah definisi ini; agama adalah yang diikrarkan oleh lisan, dibenarkan oleh hati, dan dibuktikan dengan pengamalan organ tubuh. Kecenderungan mengakui Islam sebagai agama formal barangkali didasari atas definisi ini. Coba kita periksa ulang jawaban Nabi ketika Jibril bertanya perihal Islam.

“Wahai Nabi, katakan padaku, apa itu Islam?” tanya Malaikat Jibril.

“Kamu menyaksikan bahwa tiada tiada Tuhan selain Allah dan kamu menyaksikan bahwa Muhammad adalah utusan Allah.”

Baca juga:   Janji Allah kepada Para Hafiz

Format yang digunakan dalam hadis ini menggunakan fi’il mudhori’, redaksinya berbunyi an tasyhada; artinya menyaksikan. Salah satu faedah dari fi’il mudhori’ adalah temporal, bermakna sekarang dan yang akan datang, lawannya statis. Adapula hadis yang menggunakan redaksi mashdar (kata benda), yang berbunyi syahaadatu; artinya kesaksian.

Hadis pertama dengan redaksi fi’il mudhori’ diriwayatkan oleh Sahabat Umar, sedangkan hadis yang kedua diriwayatkan putranya; Ibnu Umar. Dilihat dari kedekatan jalur periwayatan saja, Sahabat Umar jelas lebih dekat. Selain itu, perbedaan tajam antara makna menyaksikan dan kesaksian menjadi problem tersendiri. Menyaksikan punya implikasi dan implementasi terus menerus, sedangkan kesaksian bersifat sesaat dan kesementaraan sekaligus formalistik.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan