Imam Syafi’i dan Ilmu Firasat

3.623 kali dibaca

Boleh jadi sampean telah tahu bahwa Imam Malik (semoga Gusti Allah Ta’ala senantiasa mencurahkan rahmat padanya) adalah seorang ulama yang kharismatik—penuh wibawa. Namun demikian, tahukah sampean, sekali waktu, Imam Syafi’i—santri kesayangannya—, pernah membuat Imam Malik ngguyu geget dengan begitu sentosa? Lantas apa gerangan yang menjadikan mereka larut dalam tawa?

Diceritakan bahwa kepada gurunya itu, Imam Syafi’i (semoga Gusti Allah Ta’ala senantiasa mencurahkan rahmat padanya) bercerita. Belum lama ini, ia mengalami kejadian yang berkaitan dengan ilmu yang sedang ia dalami, bahkan coba ia amalkan: ilmu Firasat. Pada zaman itu, ilmu Firasat adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang cara mengetahui kepribadian seseorang dengan cara melihat garis wajahnya.

Advertisements

Dalam suatu perjalanan ke Yaman—karena hari menjelang malam—, Imam Syafi’i butuh suatu tempat untuk istirahat. Tak jauh di depan tampak sebuah rumah dengan seseorang sedang jagongan di halamannya. Imam Syafi’i pun memacu kudanya, mendekati rumah itu.

Baca juga:   Pulang Mondok dari Madura, Santri Meninggal Diduga Terpapar Corona

Sesampainya, Imam Syafi’i mendapati garis di wajah lelaki itu menyiratkan karakter orang yang tak baik. Kendati demikian, berseberangan dengan dugaannya, orang itu justru bersikap baik padanya. Imam Syafi’i pun coba menepis dugaannya; meyakinkan diri bahwa orang itu adalah orang baik.

Saat ia bertanya, bolehkah ia bermalam di rumah ini, si pemilik rumah menjawab mantap, “Ya!”

Baca juga:   Perempuan dengan Ransum di Gapura

Malam harinya, Imam Syafi’i kian meragukan ilmu tersebut. Karena, selain telah mengijinkannya menginap di rumahnya, orang itu memperlakukannya dengan sangat baik: menyuguhinya makanan yang lezat, kemudian menyiapkan tempat tidur—lengkap dengan kasur dan selimut, memberikan wewangian ruangan, bahkan orang itu pun mengurus kudanya dengan cara menyediakan rumput.

Pagi harinya, Imam Syafi’i berkemas untuk melanjutkan perjalanan. Setelah segalanya siap, kepada orang itu, Imam Syafi’i memberitahu alamat rumahnya. Lalu menyatakan bahwa apabila ia pergi ke Mekkah, mampirlah ke rumahnya untuk membalas semua kebaikan ini.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan