Hikayat Sepucuk Duri dan Selawat Nabi

Ia hanya sepucuk duri dari sekian duri pohon jeruk yang tumbuh subur di pekarangan depan rumah itu. Sementara ribuan orang tampak berdiri—larut melantunkan selawat nabi—menghadap ke sebuah panggung beberapa jarak di depan rumah itu, si duri berharap angin yang berembus ke arahnya tak bertambah kencang.

Sesungguhnya ia tak ingin meletuskan sebuah balon yang mengawang cukup dekat dengannya—yang talinya dipegang oleh seorang bocah yang digendong ayahnya itu. Namun, angin bertambah kencang. Hampir-hampir balon itu menyentuhnya. Untunglah, si bocah sekonyong-konyong menggerakkan tangannya—saking senang mengikuti musik rebana mengalun konstan, tetapi sesekali mengentak rancak. Hingga, untuk beberapa saat, si balon aman darinya.

Advertisements
Semarak Literasi duniasantri

Kendati hanya sepucuk duri, ia tahu keberadaannya di dunia ini cuma sekali. Oleh karena itu, ia menyimpulkan keberadaannya akan berarti apabila dapat bermanfaat bagi sesama makhluk ciptaan Tuhan. Sayangnya, saat membandingkan diri dengan bagian-bagian lain di pohon jeruk itu, ia merasa dirinyalah yang paling tak berguna.

Baca Juga:   Penembak Hari

Buah, demikian benaknya, setelah matang bakal dipetik dan dimakan oleh manusia. Yang ia dengar dari pemilik pohon itu, daging buah jeruk mengandung banyak vitamin yang amat bermanfaat bagi kesehatan manusia. Sementara, kulitnya pun berguna sebagai pengusir nyamuk yang suka berkunjung ke rumah itu—terutama menjelang senja. Bahkan bijinya pun berguna: selain sebagai bakal bibit pohon, dapat digunakan sebagai penawar racun.

Daun selain berguna sebagai pewangi dan penyedap masakan, juga menghasilkan oksigen yang amat penting bagi kelangsungan hidup binatang dan manusia.

Baca Juga:   Sangkolan

Sedangkan dirinya? Sepertinya tak berguna sama sekali.

Memikirkan itu, ia iri pada mereka. Dan terkadang bertanya-tanya, mengapa Tuhan menciptakannya dengan bentuk dan kondisi seperti ini. Namun, saat menyadari dirinya hanyalah ciptaan, ia cuma bisa berharap: apabila tak berguna, setidaknya keberadaanya tak bakal merugikan pihak lain —seperti yang dialami oleh salah satu temannya sesama duri di pohon itu.

Tinggalkan Balasan