Toleransi di Kampung Sawah Bekasi

393 kali dibaca

Malam Ahad (4/11/2023), saya memenuhi undangan ulang tahun ke-25 Gereja Kristen Jawa di Kampung Sawah, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Jawa Barat. Baru sampai parkiran, suasana ramah langsung menyergap, tepatnya ketika anak-anak kecil yang sedang bermain itu menyapa.

“Ini Pak Ustaz ya?” “Eh ada Pak Ustaz.” “Pak Ustaz Islam ya.” Begitu mereka yang tiba-tiba mengerubungi saya.

Advertisements

“Kok tahu?” jawab saya sambil mengelus-elus kepala mereka.

“Tahu dong, kan makai sarung,” jawab mereka polos.

Respons anak-anak ini menunjukkan sudah tidak asing dengan kehadiran orang muslim. Mereka tidak ada rasa curiga apalagi takut, padahal jelas tampak perbedaan yang mencolok di antara kami; ya saya Islam dan mereka Kristen, tapi mereka enjoy, friendly, nampak sudah ada harmoni di antara perbedaan yang ada.

Di teras gereja, sudah menunggu pendeta-pendeta. Sore sebelumnya saya memang sudah datang di gereja ini untuk mengantar tumpeng kiriman Pak Hery dan Pesantren Aksara Pinggir, sekaligus menyampaikan permohonan maaf karena Pak Hery selaku pengasuh Pesantren Aksara berhalangan hadir dan diwakili saya. Maka ketika bakda maghrib bertamu lagi, saya disambut hangat.

Setelah itu saya diarahkan ke tempat duduk khusus tamu undangan. Tidak lama kemudian, Romo Eko, pendeta dari Gereja Servatius Kampung Sawah, menghampiri saya, sekaligus duduk di samping saya. Romo yang juga seorang penulis aktif dan mantan jurnalis ini berbincang-bincang banyak dengan saya, tentu sambil mengikuti khidmatnya acara.

Ternyata yang muslim di acara itu tidak hanya saya. Ada Kiai Muqorobin, Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Bekasi, Kiai Ramadhin Afif dari Ponpes Yasfi, Bu Lurah dan beberapa lainya.

Setelah acara selesai, tamu undangan diarahkan ke sebuah gazebo untuk sarasehan. Sekali lagi, chemistry para tokoh lintas agama di Kampung Sawah ini teramat harmoni, sudah di atas level toleransi. Terlihat dari obrolan yang begitu akrab dan banyak tawa, nyaris tiada obrolan yang mengernyitkan dahi.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan