Seri “Wali Pitu” di Bali (4): Syekh Maulana Raden Hasan

2.547 kali dibaca

Dipercaya sebagai salah satu dari Wali Pitu atau tujuh ulama penyebar Islam di Pulau Bali, sangat minim catatan sejarah tentang sosok Habib Umar bin Yusuf Al-Maghribi atau Syekh Maulana Raden Hasan. Sosoknya hanya terbentuk melalui penuturan lisan dari generasi ke generasi. Namun, jejaknya memang ada, berupa makam yang kini banyak diziarahi umat Islam.

Asal usul Habib Umar bin Yusuf Al-Maghribi tak terlacak sampai ke hulunya meskipun ia menyandang gelar habib. Dari penuturan lisan yang bercampur dengan cerita-cerita rakyat Bali hanya disebutkan, sebelum sampai ke Bali, ia pernah bermukim dan menduduki posisi penting di suatu kerajaan di wilayah Jawa bagian barat di daerah Cibubur. Ini terjadi sekitar abad ke-15 Masehi.

Advertisements

Setelah itu, Habib Umar berkelana ke arah timur Pulau Jawa. Ia kemudian disebut-sebut bermukim di Madura, dan menjadi salah seorang kepercayaan raja dari kerajaan di Madura. Mengingat pada masa-masa itu sudah terjalin hubungan antara raja-raja di Madura dengan raja-raja di Bali, suatu hari Habib Umar oleh seorang raja di Madura diutus ke Bali. Tujuannya untuk mendakwahkan agama Islam di Pulau Dewata ini.

Baca juga:   JDS-MAC UI Bedah Buku Pemikiran Ibnu Khaldun

Entah bagaimana pengelanaan itu berlangsung, ia kemudian bermukim di kawasan hutan dan pegunungan Beratan yang sekarang berada di Desa Candikuning, Kecamatan Baturiti, Kabupaten Tabanan.

Dulunya, konon, Beratan merupakan daerah yang sangat angker. Pusatnya makhluk halus atau makhluk jadi-jadian yang berperangai buruk, yang suka mengganggu dan mencelakai manusia atau warga sekitar. Dengan ilmu dan kesaktiannya, Habib Umar berhasil menundukkan mereka. Setelah makhluk-makhluk halus dan makhluk jahat ditaklukkan, masyarakat hidup aman, tentram, dan damai. Habib Umar kemudian mulai menjalankan misi dakwahnya, mengajarkan ajaran Islam di kalangan masyarakat setempat. Bahkan, Habib Umar bin Yusuf Al-Maghribi kemudian mendirikan Kerajaam Beratan, dan ia berdaulat sebagai Raja Beratan dengan gelar Syekh Maulana Raden Hasan.

Baca juga:   Misteri Nama Tuhan yang Ke-100

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan