SECANGKIR KOPI UNTUK PAK JOKOWI

274 kali dibaca

SECANGKIR KOPI UNTUK PAK JOKOWI
*Sedikit, Pak. Hanya secangkir. Semoga Bapak senang.

Bagaimana kabar hari ini, Pak?
Menghadapi hantaman pandemi kemarin, bahumu kini tampak lebih kokoh.
Setidaknya begitulah harapan penduduk Indonesia.

Advertisements
Semarak Literasi duniasantri

Desas-desus tentangmu begitu santer menemani obrolan para bapak di warung kopi, belum lagi jagad media sosial. Ramai sekali, pak. Semoga Bapak selalu tabah.

Lalu, bagaimana kabar hari ini, Pak?
Rahangmu tampak begitu keras; mengesankan keteguhan dan ketegasan.
Seharusnya memang begitu.
Menghadapi konsekuensi sebagai bapak pertiwi, bukankah begitu menyita banyak hal? Waktu, tenaga, dan pikiran. Misalnya.

Selamat hari lahir

Secangkir kopi ini,
isinya adalah manis doa kami – sekaligus pahit harapan yang kadangkala dipaksa bungkam oleh kerasnya semesta.
Secangkir kopi ini, khusus dan begitu tulus;

Isinya percakapan triliunan penduduk Indonesia, yang semoga sanggup bapak seruput sedikit demi sedikit: tapi pastikan kopinya habis ya, Pak.

Antara takut dan resah, begitu harap kami besar untuk dapat berkeluh kesah.
Pak, monggo diminum kopinya.

Di hari bahagia ini, semoga bapak cukup senang pula menyeruput kopi sepat yang merekam banyak senyum – sekaligus patah harap penduduk Indonesia.

Sehat selalu, bahagia selalu, sukses selalu:
Untuk bapak, dan untuk kita – Indonesia.

PROYEK PATAH HATI

*Cerita 1*

Barangkali aku terlalu lama berada di persimpangan; sibuk menerka jalan mana yang akan mengantarkanku tepat di semestamu.

Atau barangkali ini ulahmu, sengaja membuatku bingung dan menganggap ini permainan seru; lelucon yang asik.

Padahal hujan sedang deras. Begitu bersemangat membasahi ingatan tentangmu yang sudah susah payah kusembunyikan.

Halaman: First 1 2 3 Next → Last Show All

Tinggalkan Balasan