Peran Guru Membangun Generasi Inklusif

86 kali dibaca

Beberapa waktu lalu, pidato Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nadiem Makarim dalam rangka memeringati Hari Guru 25 November ramai diperbincangkan. Nadiem dinilai menyampaikan pidato yang benar-benar mewakili perasaan para pendidik dalam menghadapi dinamika sistem pendidikan di negeri ini.

Dalam poin sambutan Nadiem, saya tertarik dengan kutipan kata “guru penggerak” yang Ia sampaikan. Tagar #gurupenggerak pun menjadi ramai diperbincangkan.

Advertisements
Semarak Literasi duniasantri

Sebelum Nadiem menggaungkan istilah “guru penggerak”, istilah ini sebenarnya lebih dulu sering disampaikan oleh aktifis pendidikan Indonesia di gerakan akar rumput. Mereka sadar ingin mendorong peran guru bukan hanya sebagai pengajar di dalam kelas, namun mengemban amanah sebagai penentu masa depan bangsa. Guru seyogianya mampu menjadi tonggak maju dan mundurnya generasi penerus bangsa.

“Perubahan tidak dapat dimulai dari atas. Semuanya berawal dan berakhir dari guru.” Begitulah sedikit cuplikan pidato Nadiem kala itu. Artinya, guru menjadi kata kunci dalam sebuah perubahan.

Hal yang disampaikan Nadiem sesungguhnya sejalan dengan konsep pendidikan yang diterapkan oleh Bapak Pendidikan Kita, Ki Hadjar Dewantara di Tamansiswa. Konsep tersebut tak lain adalah dengan menerapkan “Sistem Among”, “Tutwuri Handayani”, dan “Tringa”.

“Sistem Among” merupakan cara mendidik dengan konsep “mengemong”, memberi kebebasan anak bergerak menurut kemauannya, tetapi pamong/guru akan bertindak, kalau perlu dengan paksaan, apabila keinginan anak membahayakan keselamatannya.

Selanjutnya, “Tutwuri Handayani” berarti guru sebagai pemimpin mengikuti dari belakang, memberi kemerdekaan bergerak bagi yang dipimpinya, namun tetap mempengaruhi dengan daya kekuatan. Kalau perlu dengan paksaan dan kekerasan apabila kebebasan yang diberikan itu dipergunakan untuk menyeleweng dan akan membahayakan diri.

Yang terakhir, “Tringa” yang meliputi konsep mendidik dengan “ngerti, ngrasa, dan nglakoni”. Guru sebagai pamong harus mampu mengingatkan terhadap segala ajaran, bahwa cita-cita hidup yang dianut diperlukan pengertian, kesadaran, dan kesungguhan dalam pelaksanaannya.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan