Oh Buku…

176 kali dibaca

Hari ini, 17 Mei, dengan “gaya-gayaan” kita memperingati Hari Buku Nasional atau Harbuknas. Tapi entahlah apakah itu masih ada gunanya. Sebab sudah begitu lama kita menjadi bangsa yang nyaris sempurna abai pada buku. Dan hari ini buku sudah sampai pada ambang kematiannya.

Setidaknya saya, entahlah orang lain, selalu menemui dua masalah ketika hendak memperoleh buku-buku baru. Yang pertama harganya terus semakin mahal. Yang kedua semakin sulit menemukan buku-buku berkualitas tinggi, bermutu, dan tentu saja yang mencerdaskan, yang mampu mengisi kekosongan rongga jiwa dan pikiran.

Advertisements

Kita tahu, tingkat literasi bangsa ini masih rendah, masih kalah jauh dari bangsa-bangsa lain. Jika frasa “tingkat literasi rendah” masih sulit dipahami, itu artinya kita masih bodoh dibandingkan dengan bangsa-bangsa lain. Tapi kenapa, buku sebagai sumber pengetahuan, justru seperti menjadi barang mewah nan langka. Selain harganya mahal, juga tak tersedia secara memadai.

Padahal, tak ada bangsa maju tanpa dimulai dari masifnya penyebaran buku-buku bermutu. Contoh terdekat adalah Jepang. Sejak abad ke-17, Jepang sudah memulai tradisi penyebaran buku ke seantero negeri, yang diawali dengan penerjemahan buku-buku asing baik dalam Bahasa Inggris, Perancis, Jerman, maupun lainnya. Hanya dalam hitungan pekan, bukan tahunan, buku bermutu yang baru diterbitkan di negara manapun, langsung diterjemahkan dan beredar di Jepang. Tradisi itu terus berlangsung hingga hari ini, hingga akhirnya Jepang juga menjadi salah satu negara penghasil buku terbaik di dunia, termasuk genre komiknya.

Sejarah literasi Jepang itu menunjukkan bahwa penyediaan buku-buku bermutu untuk mencerdaskan bangsanya adalah tanggung jawab negara, bukan orang per orang. Tapi di negara kita lain lagi ceritanya. Satu demi satu penerbit-penerbit buku yang dimiliki orang per orang itu berguguran. Bangkrut. Secara ekonomi, industri perbukuan sudah memasuki era sunset. Bukan bisnis yang menguntungkan.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan