duniasantri.co

Visi Membangun Negeri

Jelajah Pondok di Sumatra (5): “Sopo-sopo” dan Kemandirian Santri

Setelah asyik masyuk di wilayah Paluta, sekarang kita mulai penjelajahan di Sumatra Utara bagian Selatan, yaitu Kabupaten Mandailing Natal. Bayangkanlah kalau kita naik taksi (minibus sejenis elf) dari Kota Padangsidimpuan, Anda akan diajak berkejar-kejaran dengan ladang-persawahan dan hutan-hutan rakyat yang memanjakan mata. Sekitar dua setengah jam kemudian kita akan sampai di Desa Purba Baru.

Baca Juga:   Pudarnya Pesona Lely

Pemandangan pertaaa yang kita saksikan ketika memasuki kawasan pesantren adalah jajaran pondok-pondok kecil yang terbuat dari papam sempengan yang memuat satu orang penghuni. Itulah pondok atau dalam istilah setempat dikenal sebagai sopo untuk para santri. Saya sendiri jika menyaksikan jajaran sopo tersebut akan masygul; betapa bersahajanya para pencari ilmu diniyah yang datang ke desa tersebut.

Advertisements
Cak Tarno

Sebutannya Sikola Arab Purba Baru. Dibangun oleh Tuan Guru paling kharismatik di Sumatra, yaitu Syekh Mustafa Hussein Nasution Almadaily. Sejatinya, Sikola Arab, demikian orang Tapanuli Selatan menjuluki lembaga pendidikan berbasis agama sejak masa penjajahan Belanda hingga kini, ini sudah berdiri sejak tahun 1912 di sebuah masjid di sekitar rumah orang tua Syekh Mustafa Nasution di Pasar Tanobato Madina.

Baca Juga:   Dakwah di Medsos dan Sanad Keilmuan

Halaman: First 1 2 3 ... Next → Last Show All

Comments

be the first to comment on this article

Tinggalkan Balasan