Bila Kejahilan Dibalas Kebajikan

932 kali dibaca

Pesantren merupakan pilihan yang tepat untuk menimba ilmu agama. Dengan keikhlasan kiai, para santri dibimbing dan dibekali ilmu untuk mengarungi kehidupan nanti.

Tidak dimungkiri, memilih pesantren sebagai salah satu episode kehidupan merupakan sebuah pilihan yang tidak ringan. Karena, Kehidupan di pesantren dan di rumah jauh berbeda. Mulai dari makanan yang ala kadarnya, jadwal kegiatan yang sangat diatur, antre mandi, tidak bisa bermain smartphone atau gawai, sampai harus setoran hafalan yang selalui menghantui. Tetapi, itu menunjukan bahwa santri memiliki jiwa yang kuat.

Advertisements

Dalam kesederhanannya itu, santri juga harus cerdas dalam menemukan sesuatu yang bisa membuatnya bahagia. Contohnya seperti ngopi bersama, bermain bulu tangkis dengan dengan raket dari buku, dan bercerita tentang santri putri sampai larut malam di selasar gedung.

Baca juga:   Pesantren Multidisipliner

Hal itulah yang secara tak langsung menumbuhkan ikatan emosional antarsantri. Latar belakang mereka yang berbeda-beda seakan-akan tidak ada. Bersuka cita bersama dalam payung senasib seperjuangan.

Namun, tidak selamanya kebersamaan tersebut berjalan dengan baik. Sebagaimana manusia pada umumnya, rasa marah, iri, dan sakit hati bisa muncul kapan pun di hati santri. Sehingga menimbulkan cekcok bahkan bermuara pada tindakan fisik. Terutama santri baru yang belum bisa beradaptasi dengan lingkungan barunya.

Baca juga:   Berkat Menulis

Berkenaan dengan ini, saya memiliki kisah yang sangat inspiratif. Kejadiannya di sebuah pesantren terkemuka di daerah Jepara, Jawa Tengah. Ada seorang santri baru asal Pemalang. Santri tersebut cukup calm (pendiam) dan ramah dengan orang lain. Kendati demikian, ada seorang santri yang entah karena alasan apa tidak suka kepada dia. Suatu ketika, ia sedang menikmati makanan ringan dengan posisi menjulurkan tangannya supaya teman lain yang juga ingin menikmati bisa gampang mengambil. Namun, santri yang tidak suka kepadanya itu justru sengaja menyenggol sampai makanan tersebut jatuh ke lantai. Kejahilan itu dilakukan berulang kali.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan