Teologi Pagebluk

360 kali dibaca

Pagebluk virus Corona menjadi tantangan keseharian umat manusia saat ini. Hadirnya wabah Covid-19 yang hampir genap berusia satu tahun membawa berbagai fenomena baru yang sebelumnya mungkin belum pernah dihadapi umat manusia.

Pandemi Covid-19 hingga saat ini (15/2) telah merenggut kematian sebanyak 2.394.323 jiwa dari berbagai kasus yang terjadi di seluruh dunia, dan 33.367 dari total korban di Indonesia. Curahan data tersebut menjadi titik atensi bagi kita dalam menyikapi wabah yang kian menggejala hingga detik ini.

Advertisements

Kita dapat menemui banyak aspek yang mengitari kehidupan sosial kemasyarakatan di lingkungan kita ketika pandemi berlangsung. Sebutlah perbincangan mengenai ranah dimensi teologis dalam aktualisasinya di masa musibah yang menimpa publik secara komunal.

Baca juga:   Dilema Konsep Politik Islam dalam Negara Modern (1)

Pada awalnya, sempat terjadi kontradiksi antar-beberapa elemen dalam merespons wabah yang diinisiasi dari pijakan keagamaan tertentu, dalam hal ini Islam. Seperti larangan operasional tempat ibadah, larangan membuat perkumpulan dan keramaian dalam suatu tempat.

Apabila kita menilik lebih dalam, sebenarnya bagaimana relativitas wacana teologis dalam menindaklanjuti fenomena alam seperti pagebluk? Dengan kata lain, pada tataran yang lebih komperehensif, bagaimana doktrin-doktrin yang mengemuka mengenai eksistensi agama dalam melakukan sinergi untuk menghadapi pandemi ini?

Teologi dalam Musibah

Menurut Lorens (1996), teologi adalah sebuah doktrin, kepercayaan, serta pemikiran-pemikiran dari golongan-golongan agamawan tertentu tentang Tuhan dan ajarannya. Pada term yang lain, teologi dapat diartikan sebagai fondasi bagi manusia beragama dalam membangun konsep ide dan gagasan dalam menjalani kehidupan.

Baca juga:   TOPENG DUNIA MAYA

Sedangkan, pada tulisan ini, teologi dapat didefinisikan sebagai metode (theological approach) ketika bersinggungan dengan fenomena-fenomena alam seperti musibah dan sebagainya.

Prof Quraish Shihab dalam tafsirnya (vol. 7/ h. 430) memaparkan, bahwa musibah dalam perspektif agama (al-Quran) mempunyai varian yang bermacam-macam. Maksudnya, musibah yang menimpa manusia tidak hanya berupa kerusakan-kerusakan secara fisik berupa robohnya gedung, tidak tersedianya komoditas tertentu, dan sebagainya.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan