SURAT-SURAT BIRU LAUT

222 kali dibaca

SURAT-SURAT BIRU LAUT*
/Kepada Ibu/

Apakah di saat matahari mengelupaskan diri
Kau masih setia meracik pindang seruni
Untuk menyambut malam minggu yang nyilu
Dan pura-pura merobek tabir kehilangan
Pada kursi dan meja makan yang sudah sekian purnama
Malas merawat kenangan.

Advertisements

/Kepada Anjani/

Yang paling petaka dari segenap petaka
Bukan kegelapan yang terpompa di ini lautan
Tapi saat tenggerokanku disekap sunyi
Dan di tengah gelombang kau mengemis pada alam
Melacak petunjuk dari letak bintang;
Dimanakah Biru Lautku merenggang kematian
Dalam laut biru atau dalam teka-teki yang belum utuh.
Padahal aku bertapa dalam laut yang biru itu.
Dan kematian akan terasa begitu manis
Asal kau sendiri tidak teraniaya oleh kegelapan ini.

/Kepada Asmara/

Adikku, Asmara Jati
Aku berniat hendak memulangkan bulan
Ke dalam pelukanmu
Karena awan telanjur pekat
Dan tidak pernah mengizinkan sebersit cahaya lewat
Maka begitulah kemudian kau merangkak dalam kegelapan
Dan pencarian tak berujung hanya membuatmu
Terlempar dalam diam yang tak berkidung.

*Tokoh Utama dalam Novel Laut Bercerita

Annuqayah, Desember 2023.

SURAT BERALAMAT YOGYAKARTA II

Masalalu terbahak di belakang kita
Ia bangkit dari sebuah kubur
Yang tak ada padanya doa-doa terapung

Aku bayangkan engaku datang
Dengan segelas cahaya purnama,
Kalung salib yang kau curi dari gereja,
Bawang putih yang sudah suci dari kesumat derita.
Lalu kita bersulang di bawah pohon kamboja
Pohon yang menyerap asin air mata.

Anjay!

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan