SELAMAT TAHUN BARU, ISTRIKU

928 kali dibaca

SELAMAT TAHUN BARU, ISTRIKU

Tak perlu mengabarkan Azrail
Untuk menjemput sebuah kematian
Sebab Desember akan dengan tabah
Mengantarkan kepulangannya sendiri

Advertisements

Selamat tahun baru, istriku
Januari akan bertandang di dadamu
Ia akan menguncupkan segala luka masalalu
Dan merapal segala cinta di setiap tubuh kita

Dengan wajah bertudung mukenah
Dan tasbih mengitari jemari yang lentik
Kau juga mengantarkan Desember menemui Tuhan
Sementara hujan, masih menjadi bahasa duka

Kita tak perlu menghitung mundur kepergian
Sebab di tubuhmu, angka-angka itu abadi
Kadang memang tampak berantakan
Namun kau menyusunnya kembali menjadi kesetiaan

Baca juga:   PUISI PALING SUCI

Selamat tahun baru, istriku
Gerimis menetes di lubuk batin
Meracau, seumpama camar yang kehausan
Seperti rinduku yang ramai tanpa debar dadamu

Desember kita akan berpulang dengan manis
Tak perlu risau kau menunggunya pergi
Doa-doamu akan selalu menjadi kehangatan
Bahkan untuk para pejalan yang kedinginan

Sumenep, 31 Desember 2022.

SUBUH PERTAMA DI JANUARI

Adzan menyelinap ke segala ruang rindu
Mendatangi satu-satu bisikan para pendoa
Mengabarkan kelahiran Januari, tanpa terompet Isrofil
Dingin meringkuk hening di balik jendela

Baca juga:   RADAMADAN KITA

Subuh ini kelihatannya sama,
Embun tetaplah berwujud kesetiaan
Yang mendampingi dedaunan hingga fajar bertandang
Lalu pergi mengasingkan diri, untuk kembali lagi di sunyi berikutnya

Subuh kali ini basah,
Tangis pendosa tumpah menyesali tahun kemarin
Air mata pejalan merindukan pintu menuju pulang
Sementara itu, mereka yang terlelap tetap saja kehausan

Tak ada hiruk pikuk di subuh ini
Kebisingan hanya diciptakan oleh hati
Obituarium hujan adalah kenangan
Tempat kita menyulam kembali luka lampau

Sumenep, 31 Desember 2022.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan