Ilustrasi Masyarakat Adat Menjaga Lingkungan

Peran Mitigasi Komunitas Adat dalam Perubahan Iklim

326 kali dibaca

Beberapa hari yang lalu, saya menonton film Indigenous. Film dokumenter yang disutradarai oleh Muhammad Sridipo dan Rizky Paratama tersebut menceritakan bagaimana masyarakat adat menjadi komunitas yang visioner dalam menjaga hubungan harmonis antara manusia dan alamnya.

Melalui hubungan harmonis tersebut, komunitas adat mampu bertahan dan berdaya dalam kondisi apapun. Contohnya selama masa pandemi Covid-19, ketika daerah dan komunitas yang lain sedang berjuang melawan Covid mati-matian, masyarakat adat tidak terpengaruh sama sekali. Mereka mampu bertahan dan beraktivitas seperti hari-hari biasa, tanpa terkendala pandemi.

Advertisements

Komunitas Adat Nusantara

Komunitas adat atau masyarakat adat merupakan kelompok masyarakat yang memiliki sejarah asal-usul dan menempati wilayah adat secara turun-temurun. Indonesia menjadi salah satu negara yang mempunyai komunitas adat cukup banyak.

Menurut data Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN), Indonesia memiliki 2.161 komunitas adat per 9 Agustus 2022. Jumlah tersebut tersebar di seluruh Indonesia, mayoritas atau 750 komunitas adat berada di Kalimantan. Sebanyak 649 komunitas adat bermukim di Sulawesi, kemudian ada 349 komunitas adat di Sumatra, 175 komunitas adat berada di Maluku, 139 komunitas adat di Bali dan Nusa Tenggara, di Papua tercatat ada 54 komunitas serta 45 komunitas adat berlokasi di Jawa.

Sebagai suatu komunitas, masyarakat adat memiliki kedaulatan atas tanah, kekayaan alam, kehidupan sosial budaya yang diatur oleh hukum adat serta lembaga adat yang bertujuan mempertahankan keberlanjutan kehidupan masyarakat adat.

Salah satu ciri dari komunitas adat adalah mempunyai sistem nilai dan pengetahuan sendiri. Sistem nilai dan pengetahuan ini yang menjadikan masyarakat adat mampu bertahan dengan segala kondisi. Mereka memanfaatkan pengobatan tradisional, perladangan tradisional serta bentuk-bentuk pengetahuan tradisional lainya, yang duturunkan secara temurun-temurun tanpa merusak alam sekitarnya.

Penjaga Hutan dan Perubahan Iklim

Salah satu masalah yang sedang dihadapi dunia adalah perubahan iklim atau climate change. Fenomena ini disebabkan beberapa hal, di antaranya efek rumah kaca, pemanasan global, kerusakan lapisan ozon, serta kerusakan fungsi hutan. Hal ini mengakibatkan curah hujan tinggi, musim kemarau berkepanjangan, terjadinya bencana alam dan lain-lain.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan