Menyoal Tradisi Pemikiran Kritis Gus Dur di Tubuh PMII

425 kali dibaca

(Romantisme PMII dan Gus Dur)

Tak asing lagi di benak kita tentang sosok seorang KH Abdurahman Wahid atau akrab disebut Gus Dur. Sang pendekar demokrasi dan toleransi beragama, Presiden ke-4 RI, Ketua Umum PBNU 1984-1999, dan banyak lagi capaian figur satu ini.

Advertisements

Sebagai seorang kiai, khazanah intelektual Islam ala Gus Dur banyak memberikan kontribusi dahsyat dalam perkembangan keislaman. Tak jarang, saking majunya pemikiran Gus Dur justru banyak menimbulkan kontroversi di kalangan kiai-kiai lainnya. Bahkan, dalam buku karangan Muhammad Najih Maimoen (Gus Najih, putra Mbah Moen Rembang), nama Gus Dur masuk dalam nominasi tokoh liberal pertama di kalangan Nahdlatul Ulama (NU).

Meski kecaman dan tuduhan “sesat” kerap menyasar Gus Dur, namun ia tetap tegar dan tak gentar barang sedikit pun. Ironisnya, tuduhan yang kerap kali dialamatkan pada Gus Dur justru datang dari orang yang paham agamanya lebih dangkal. Dalam sebuah kesempatan, misalnya, Gus Dur pernah berkata, “Kalian ini tahu apa. Ini belum seberapa. Hadaratusyaikh (KH Hasyim Asy’ari) saja tetap berjuang meski setengah badannya lumpuh.”

Bagi kader-kader Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Gus Dur serupa nabi. Begitu bunyi tulisan karya Malik Haramain dalam buku PMII di Simpang Jalan? Tak berlebihan kiranya seorang Gus Dur diibaratkan demikian. Gus Dur membuat semangat kritisisme PMII bangkit.

Di era 1980-an, Gus Dur yang mulai aktif menulis ihwal NU dari pelbagai sudut pandang. Misalnya, dari prespektif kebudayaan, sosial, dan politik. Tulisan-tulisan Gus Dur akhirnya merupakan poros awal tradisi kritis di kalangan PMII.

Di saat itu, kader-kader PMII mulai percaya diri untuk tidak stagnan pada kultur tradisional ala NU. Maklum saja, PMII yang terikat dengan NU secara kultural agaknya sempat terpengaruh dengan cara pikir tradisional NU. Mereka bahkan berani mempertanyakan persoalan fundamental yang ada dalam tubuh NU.

Halaman: First 1 2 3 Next → Last Show All

Tinggalkan Balasan