MALIOBORO DALAM PUISI

PESAN-PESAN

Kuminta kau untuk sehat selalu
Jangan lupa makan
Apalagi lupa ngopi dan jalan-jalan
Di rumah aku senantiasa belajar menjadi perempuan
Bersolek untuk usia kecantikan
Dan tidak telat datang bulan

Advertisements
Semarak Literasi duniasantri

Giliyang, 2021.

MALIOBORO DALAM PUISI

Suatu hari kita bersaksi :
Malioboro disesaki beragam bunyi
Batuk tukang becak yang pasi
Pun orang-orang tergelak memotret bayangan sendiri

Begitulah kencan yang baik menurut kau
Tak mesti ada sunset atau serangkai mawar
Cukuplah berjalan melewati lagu demi lagu
Berimpit-impitan dengan cinta yang piatu

Baca Juga:   Bias Purnama

Maka kita akan kencan lagi dan lagi
Seperti mengulang irama nyanyi
Sebab mesti kubenarkan rima puisi

Giliyang, 2021.

UNTUK KAU

Bersandarlah
Bersandarlah kau ke dadaku yang kecamuk

Kau tak pernah sendiri
Tak ada luka abadi

Maka dengan segenap peluk
Kurengkuh kau dengan remuk

Giliyang, 2020.

LARUT MALAM

Kau isap kretekmu dalam-dalam
Seolah abai pada gigil yang melumpuhkan

Kau rasakan darahmu bagai aliran sungai
Melewati bukit, hutan, dan perkampungan
Kau setuju bahwa sesal tak memberimu jalan pulang

Baca Juga:   SAYUP KERINDUAN

Begitu hampa
Kau menoleh ke kiri dan ke kanan
Menahkikkan arah
Memastikan tak salah tujuan

Lagi-lagi kau sesap kretekmu sambil terpejam
Di dalam pejam
Kau melihat langit dengan kerangka bintang yang rumit
Ada kerlip kunang-kunang
Berlarian di antara kepingan sakit

Sumenep, 2020.

ilustrasi: pinterest.

One Reply to “MALIOBORO DALAM PUISI”

Tinggalkan Balasan