Islam dan Dilema Kebebasan Beragama

1,028 kali dibaca

Dalam bentuknya yang berlaku, cita-cita kebebasan beragama dipahami dalam kerangka hak asasi manusia yang muncul di Barat Kristen. Lalu, bagaimana hubungan antara Islam dan kebebasan beragama?

Tahir Rashid (2014) memberi kita nuansa teologis, historis, dan politis yang sangat dibutuhkan. Kebebasan beragama adalah prinsip Al-Qur’an yang dihormati namun diabaikan dalam masyarakat Muslim di berbagai titik dalam sejarah. Kontekstualisasi konvergensi dan ketegangan antara Islam dan kebebasan beragama menantang pandangan monolitik tentang iman.

Advertisements

Untuk masyarakat demokratis modern, mengamankan perlindungan hukum dan institusional kebebasan beragama telah mengambil aura perintah suci. Tidak dapat direduksinya kebebasan beragama sebagai kebaikan moral dan politik yang melekat pada tatanan masyarakat yang bebas dengan baik.

Dalam dua dekade terakhir, metamorfosis agama menjadi ideologi politik yang rekonstruktif, seringkali melegitimasi aliansi yang tidak sehat antara mayoritas agama dan kekuasaan negara yang berdaulat, dan ini semakin dilihat sebagai tantangan terhadap kebebasan beragama.

Saat ini, komunitas Kristen di Pakistan atau Muslim Gujarat di India telah mengalami erosi kebebasan konstitusional di samping ancaman eksistensial kekerasan untuk terus berkembang sebagai minoritas agama. Kebebasan beragama, yang berasal dari tuntutan politik terutama di kalangan minoritas Protestan di Eropa abad kedelapan belas, telah memperoleh makna totem universal, seruan bagi kelompok advokasi internal dan LSM.

Namun, terlepas dari niat tulus dari banyak kelompok ini, beberapa negara mayoritas Muslim tampaknya mengalami sakralisasi institusi negara dan ruang publik yang seringkali merugikan ekspresi keyakinan agama minoritas. Selain itu, para pendukungnya yang paling gencar secara aktif melecehkan dan mempermalukan agama minoritas .

Seberapa jauh Islam dapat mengakomodasi nilai-nilai kebebasan beragama dalam dunia pluralisme nilai telah menjadi isu mendesak bagi realitas global kita yang semakin terfragmentasi. Mungkin sisi lain dari fenomena ini adalah seringkali dapat melegitimasi etnosentrisme tertentu terhadap Islam.

Halaman: First 1 2 3 Next → Last Show All

Tinggalkan Balasan