Eksploitasi Sumber Daya Alam dalam Perspektif Gus Fayyadl

119 kali dibaca

Sebenarnya semua sudah mafhum, bahwa alam yang terjaga akan menambah keindahan dan memberikan nilai-nilai estetika yang tak ternilai harganya pada lingkungan hidup. Mulai dari hutan, pegunungan, dan lautan telah memberikan tempat untuk relaksasi dan rekreasi.

Perlu kita sadari bersama, memelihara keindahan alam adalah investasi dalam menyejahterakan makhluk secara komprehensif, bahkan bisa termasuk pada ibadah. Sehingga, menjaga lingkungan juga bagian berkontribusi periodik dalam upaya mengatasi perubahan iklim global. Konservasi energi, penggunaan penyempitan lahan, dan pengurangan emisi gas rumah kaca adalah langkah-langkah penting untuk menciptakan lingkungan yang berkelanjutan yang harus kita batasi.

Advertisements

Gus Fayyadl, seorang kiai cendikiawan, yang kerap memberikan pemahaman tentang masalah ekologis pernah berkata, “Bukankah kita khalifah, pemimpin di muka bumi ini? Kalau kita merasa menjadi khalifah, makhluk paling keren di jagat raya, bukankah kita seharusnya mengasihi siapa saja yang hidup bersama kita? Memakmurkan bumi yang kita tempati ini? Jika kita bisa bersikap bijak, insyaallah tanah tempat kita hidup ini tidak akan menjadi gersang dan tak nyaman, seperti yang saat ini banyak kita jumpai (Alam Sedang Memperingati Kita).”

Terkadang, kita sebagai khalifah di atas bumi, dan tentunya sebagai manusia yang memiliki pikiran, lupa pada batas-batas ukuran yang harus kita sadari, sehingga alam kerap kali kita eksploitasi dengan cara berlebihan.

وَاِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰۤىِٕكَةِ اِنِّيْ جَاعِلٌ فِى الْاَرْضِ خَلِيْفَةً ۗ قَالُوْٓا اَتَجْعَلُ فِيْهَا مَنْ يُّفْسِدُ فِيْهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاۤءَۚ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۗ قَالَ اِنِّيْٓ اَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُوْنَ

Artinya: “(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.” Mereka berkata, “Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?” Dia berfirman, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” (Al-Baqarah ayat 30)

Setidaknya, dari ayat tersebut, sekaligus dari pernyataan Gus Fayyadl, kita bisa belajar lebih baik lagi untuk menghargai makhluk lain. Kita tidak boleh egois, perlu dipikirkan secara matang sebelum akibat dari apa yang kita lakukan berdampak pada kita sendiri pada akhirnya. Lebih baik, mencegah daripada mengobati.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan