AKU CEMBURU

914 kali dibaca

PADA PERTEMUAN ITU

Lewat pusara aku mencumbu
Menabur sendu, melirih sedu
Di atas basah tanah merah
Luapkan setiap rasa membuncah

Advertisements

Lafaz tarji’ dalam gumam
Puja dan pinta berbalut gundah
Menyemoga di antara bait-bait Kalam

Kepergian
Adalah keniscayaan
Hadir, lalu tak kembali
Melagu irama kehidupan

Bumi Ngawi, Desember 2022.

UNTUK PERJUMPAAN ROMANTIS

Pagi masih ranum, Tuan
Saat kakimu menyusur tanah basah
Berjinjit di antara pematang nan pongah
Bekas hujan semalaman

Tiba di surau itu
Kau sigap lantang
Menyeru sendu, manja merayu
Lewat suara tua nan serak
Kau sapa semesta,

Baca juga:   BUBUR SURO

As-shalaatu khairun minannaum

Maka perjumpaan mana yang lebih romantis
Dari menghidu al Falaq bersama Sang Kekasih

Bumi Ngawi, Desember 2022.

MENGETUK DHUHA

Pada pintu dhuha aku mengetuk
Simpuhkan harap dalam rajuk
Meminang pagi-Mu

Sebelum syuruq kian merangkak
Kugenapkan untaian mahar
Dalam puji-puja menguar
Pada-Mu Yaa Razzaq

Bumi Ngawi, Desember 2022.

AKU CEMBURU

Aku cemburu
Pada embun-embun tertunduk patuh
Sigap membasah subuh
Sebelum terbit cahaya mataku

Baca juga:   Seri “Wali Pitu” di Bali (5): Keramat Kembar Karangasem

Biar pekat masih meraja
Embun-embun meringkuk khusyuk
Seiring azan melagu syahdu
Bersahut-sahut menyapa semesta

Hai, aku!
Kepada siapa hatimu bermuara?
Saat gigil setia memeluk raga
Biarkan selimut menggelayut manja
Tuli sapaan-Nya

Bumi Ngawi, Desember 2022.

ilustrasi: piqsels.

Tinggalkan Balasan