SAJAK HIJRIAH

1,176 kali dibaca

KIAI

kiai, setelah dikau pergi memenuhi sabda Ilahi
doa-doa yang kau baca di halaman pesantren,
salam sapa yang menempel di gendang telinga
menjadi keberkahan yang merelakan alam semesta

Advertisements

seutas senyum pandangan mata batin bercahaya
putih serban melilit rona di dahi yang merona
tak terbalas ilmu yang kau tuangkan lewat puisi

tahun dan jejak bunga berguguran di halaman kata
desir angin waktu merayu ketabahan daun, daun
yang jatuh membawa kabar tentang kiai dan puisi.

kiai, doakan ilmu kami yang tersimpan di dada ini
berkah kiai, puisi, menjadikan rima semesta raya.

Sumenep, 22 Juli 2022.

PANTAI BINTARO

ketabahan rumput dan aku menyaksikan dosa-dosa
kala tangan awan meramal tarian canda matahari,
yang tersulam langit biru merindukan asma Tuhan
ia terdiam, menafsirkan laut gelisah akan pelukan.

desir ombak membicarakan isyarat nelayan
anak-anak kecil berlari menyusur waktu
pedih perih hanya makanan bagi ikan-ikan di laut
hanya suara angin bercinta dengan dosa-dosa batu

biar, biarkan laut menerjemahkan perahu waktu
untuk mengirim siluet kisah yang pernah gundah
dengan cerita dan musim kemarau yang merantau,
dengan melodi kata di sini, laut abadi dalam puisi

Sumenep, 3 Juni 2022.

SABIT MUHARRAM

setahun tubuh berserah pada tabah
disaksikan mata daun yang melamun
mengintai sinar sejarah doa-doa

ketika tahun mengajak kau bersajak
ketika sabit mengaji altar kisah
di sana, sabit muharam kedinginan

tak ada andaikata dan jika kita
tak ada umpama rima dan nostalgia
yang ada hanyalah rona bulan berdoa

Sumenep, 19 Juli 2022.

Halaman: 1 2 Show All

Tinggalkan Balasan