Saatnya Pesantren Manfaatkan Media Sosial

Para kiai dan nyai sebagai pengasuh pondok pesantren sudah saatnya menguasai dan memanfaatkan media sosial untuk mengisi ruang-ruang publik di era digital ini. Dengan demikian, jaringan dan jangkauan dakwah Islam moderat akan semakin meluas.

Hal tersebut terungkap dalam kajian Halaqah Virtual Perempuan Ulama yang diinisiasi Pusat Studi Pesantren (PSP), Rabu (30/9) malam, di Jepara, Jawa Tengah. Hadir sebagai nara sumber dalam halaqoh ini adalah Pengasuh Pondok Pesantren Al-Mustaqim Bugel, Kedung, Jepara KH Sholahuddin Muhsin Ali, Pengasuh Pesantren Al-Lubab Jepara Nyai Azzah Nor Laila, dan Nyai Pengasuh Pesantren Hasyim Asy’ari Bangsri Jepara Hindun Anisah.

Advertisements
Semarak Literasi duniasantri

Pemanfaatan media sosial juga dinilai sesuai dengan kondisi saat ini di tengah mewabahnya pandemi Covid-19. Kiai atau nyai mungkin selama ini hanya fokus pada model dakwah atau ngaji secara tradisional (luar jaringan/luring). Saat Covid-19 mewabah, sudah saatnya melakukan transmisi keilmuaannya dengan metode daring (dalam jaringan).

Baca Juga:   TUHAN MENGGELAR PAMERAN

Pilihan ini menjadi sangat solutif dan berdampak positif ketika rutinitas ngaji daring secara online atau melalui youtube secara shareable dapat dinikmati oleh publik di luar pesantren. “Oleh karena itu, unsur penting dari pesantren yaitu kiai dan ibu nyai perlu ikut andil dalam menguasai ruang publik di medsos untuk memperluas dakwal digital,” kata Pengasuh Pesantren Al-Mustaqim  Jepara KH Sholahuddin Muhsin Ali.

Baca Juga:   Kitab Berjalan itu Berpulang…

Gus Sholah, sapaan akrabnya, mengatakan bahwa agar ruang publik tidak dikuasai oleh kaum radikal, maka para kiai dan nyai perlu menguasai ruang dakwah untuk publik melalui dunia digital. “Ruang-ruang dakwah seperti itu menurut saya harus banyak diinisiasi. Sebab, radikalisme sudah banyak masuk, salah satunya melalui perguruan tinggi yang ada di Indonesia,” terangnya.

Tinggalkan Balasan