PERGANTIAN TAHUN DI MATAMU

1,123 kali dibaca

PERGANTIAN TAHUN DI MATAMU

aku masih saja menjadi tawanan tatapanmu
terbelenggu oleh kagum yang terus menggerutu
desember tak akan pernah menjadi akhir
sebelum dari ingatan, tatap wangi itu menyingkir

Advertisements

januari menggelar ladang luas untuk sajak
namun aku tak pernah ingin beranjak
sebab di matamu, ibadahku belum selesai
meski mungkin desember akan segera usai

detak januari makin memekik hening
pergantian tahun di matamu semakin menguning
dengan tangis aku ingin belajar tabah
Meski nanti tatapan itu akan berbeda

Gapura, 31,12, 21

SEPERTI APA JANUARI KITA (?)

subuh tanggal satu,
kau membangunkanku dari keramaian
keramaian rindu tahun kemarin yang belum karam
lalu kita sama-sama mengemasnya dengan rapi
agar tak jadi luka yang semakin api

pekarangan rumah tampak seperti biasa saja
dedaunan teduh, menidurkan embun semalam suntuk
sementara kau sibuk meracik kopi rasa puisi
untuk dinikmati sambil memandangi tubuh pagi

di cangkir tempat kopimu tumbuh dewasa
bertasbih beribu kata yang tak kuteguk lebih awal
namun kuamini ia sebagai doa-doa
untuk jiwa-jiwa yang basah dengan luka

Gapura, 31,12, 21

MENUA

dari hilir hati, doa-doa berjingkat pelan
perlahan mematung di hadapan Tuhan
sebab, uban-uban di kepala nyaris menghunus
sementara celah-celah diri makin tak terurus

berapa meter lagi usiaku pada kematian
atau berapa tanggal jiwaku usai menghadap Tuhan
sebab kalender yang kaulihat biasa saja
bisa merenggutmu hanya dengan angka-angka

Gapura, 31,12, 21.

ilustrasi: piqsels

Tinggalkan Balasan